KLOFIKSASI BAHASA BANJAR (SUATU ANCANGAN MENUJU PEMBELAJARAN BAHASA BANJAR SEBAGAI MUATAN LOKAL)

  • Ida Rusdiana
  • Jumainah
  • Nana Suciati

Abstract

Penelitian ini adalah penelitian lanjutan dari penelitian terdahulu yang berjudul “Sufiksasi Bahasa Banjar”. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan klofiksasi Bahasa Banjar yang difokuskan pada bentuk, fungsi, dan makna morfem afiks pada klofiksasi. Pendekatan kualitatif digunakan untuk mencapai tujuan penelitian ini. Teknik wawancara dan introspeksi digunakan dalam pengumpulan data berupa kata-kata Bahasa Banjar yang mengalami klofiksasi dalam penggunaan masyarakat tutur Banjar. Tiga alur kegiatan digunakan dalam prosedur analisis data yaitu reduksi data, penyajian data, dan kesimpulan/verifikasi. Berdasarkan hasil penelitian, diperoleh dua puluh macam klofiks yaitu ba-an, di-i, di-akan, di-i+akan, dipar-akan, ka-an, ka-nya, maN-an, maN-i, maN-akan, maN-i+akan, maNpar-akan, paN-nya, saka-nya, sa-annya, sa-nya, ta-an, ta-akan, ta-i, dan ta-i+akan.. Fungsi morfem afiks adalah membentuk nomina, verba, adjektiva, adverbia, pronomina, dan numeralia. Adapun makna morfem afiks bergantung pada bentuk dasar yang dilekatinya.

Published
2022-02-14
How to Cite
Ida Rusdiana, Jumainah, & Nana Suciati. (2022). KLOFIKSASI BAHASA BANJAR (SUATU ANCANGAN MENUJU PEMBELAJARAN BAHASA BANJAR SEBAGAI MUATAN LOKAL). Prosiding Seminar Nasional Bahasa, Sastra, Seni, Dan Pendidikan Dasar (SENSASEDA), 1, 91-101. Retrieved from https://jurnal.stkipbjm.ac.id/index.php/sensaseda/article/view/1564
Abstract viewed = 105 times
PDF (Bahasa Indonesia) downloaded = 148 times

Most read articles by the same author(s)